Selasa, Februari 20, 2007

Takoyaki (lagi-lagi)

Lagi-lagi takoyaki..lagi lagi takoyaki. Bagaimana tidak lha wong setiap kali ada orang baru yang datang ia selalu minta diajar bikin takoyaki. Hehheheheee...sok kasih kursusan gratis nih. ehheehe. Entah ini pun sudah keberapa puluh kali aku bikin takoyaki, sudah tak terhitung jumlahnya. Namun kali ini aku coba pake resep baru, lain dari yang pernah aku bikin sebelumnya. Mau coba bandingin rasa saja sih...siapa tahu hasilnya lebih enak.

Bahan :
Tako segar 200 gram, iris 1 cm
Mayonaise
Katsuosaribusi/katsuobushi (tepung sari ikan gurami di goreng tipis, seperti lembaran tipis bening), susah menggambarkannya (bisa dibeli jadi disetiap supermarket)
Saus khusus takoyaki (awas ada yang gak bisa kita makan, kadang2 ada sake/mirinnya)
Tepung khusus untuk takoyaki 250 gram
1 sdm dashi (tepung sari ikan)
1/2 sdt baking powder
Telur 2 butir
Seikat daun bawang iris 0.5 cm, cuci bersih
Air secukupnya
Minyak goreng
Tusuk Sate untuk membalik agar membentuk bulatan

Cara :
Kocok telur hingga rata, masukkan tepung, dashi, baking powder dan air.
Campur hingga rata dan adonan encer.
Cetakan Takoyaki lumuri dengan minyak secukupnya (gunakan kuas)
Panaskan diatas api sedang.
Masukkan adonan tepung ke dalam cetakan hingga penuh, hingga semua sudah terisi adonan.
Letakkan 1 irisan tako dan irisan daun bawang diatas adonan dalam cetakan.
Setelah pinggirnya terasa matang, balik dengan cepat agar bisa berbentuk bulat
Bolak-balik hingga matang

Setelah matang, letakkan diatas piring.
Segera taburi dengan saos takoyaki,daun bawang dan katsuosaribusi
Atasnya diberi mayonaise secukupnya.
Sajikan saat masih hangat, agar rasanya semakin nikmat.
Setelah jadi kata suamiku rasanya lebih enak dari yang aku bikin sebelumnya.Suamiku...gaya Paisuchen... makasih ya buat kritik dan sarannya hehehehehhe.

7 komentar:

Hany Von Gillern mengatakan...

walah Nis, bahane kok susah amat, apa gak ada bahan alternatif? Menggoda banget tuh jajane Nis ...

Anisa mengatakan...

Dashi bisa diganti dgn sari ikan apa saja mbak..tako bisa diganti udang, daging atau yang lainnya. Terus gak pake katsuo juga gpp, kalo dah beres tinggal dikasih mayonaise wae, wis enak kok mbak. Ini kan secara Jepangnya...hehhee..

nabilla mengatakan...

ihh laper jadi

Yulia Riani mengatakan...

pusing aku baca bahan2nya... disini yang ada terasi, udang rebon dan daun salam, hehehe... Nyicipin dong.. :D

Ah Paisucen, sudah lama ku tak mendengar kata itu, hihihi...

Miming mengatakan...

Jeng.. gak dong nih dg kue nya. Ditranslate pake bahan Indo dong Jeng, trus cetakannya pake apa..?

OL yokk Jeng...

Anisa mengatakan...

hehehhe..maaf nih barusan buka komen..
Nabilla mampir sini ya..
Yulia...ada2 saja..biasa kok.
O,ya tepung untuk takoyaki bisa diganti dengan tepung terigu biasa (kata teman yg dah pulang ke Indo)
Tako itu kalo gak salah oktopus bhs Indonesianya apa ya...?
Katsuosaribusi : tepung sari ikan..
hehehhee..itu sdkt yg saya tau mbak miming..di Indonesia bisa dibeli di Sogo Hipermarket.Kalo disini sih semua warung jual hehehhee..

anang mengatakan...

wah lengkap banget.tapi klo sekiranya bahan2 yang susah d cari ato mahal harganya, tlg d kasih bahan alternatifnya donk. maklumlah, mahasiswa.jd harus bisa ngrit uang.hehehehe

soalnya aq lg pingin2nya makan makanan jepang.soalnya d sini susah nyari masakan yang aneh2.

thx