Selasa, Desember 30, 2008

Bebek Goreng Surabaya Ala Dapur Safa

Bismillahhirrokhmanirrokhim

Selamat Tahun Baru 1430 Hijriyah buat semuanya, mudah2an semuanya bisa menjadi lebih baik dan lebih baik dari sebelumnya. Amin.
Huuu udara semakin hari semakin tidak bersahabat, dinginnnnnn banget, siang ini suhu dalam ruangan mencapai 6 derajat, mungkin di luar sudah kisaran 2-3 derajat. Dambo/pemanas tak ada hentinya, sekedar tuk menghangatkan badan ini. Menurut kabarnya tenki joho besuk sama lusa bertepatan dengan tahun baru Masehi Saga akan diguyur salju lagi. esssststs essststst dinginnya dah menusuk tulang nih. Biar anget, masuk dapur dulu yuk...


Beberapa hari lalu sempat bikin bebek goreng kegemaran kami . Jadi inget saat hamilnya Rafif, pingin banget maem bebek goreng, untungnya bisa makan setelah nitip teman yang pulang dari Indonesia, lega, terbayarkan saat itu. Ini juga tuk pertama kalinya saya ngolah bebek, sebelumnya gak pernah ada dan barusan kemaren waktu pesan daging halal di Kumamoto ternyata ada barang baru, bebek. Wah..... bagai pucuk dicinta, ulampun tiba....lari kegirangan. Laporan sama suami langsung deh kita pesen. Nostalgia jadul saat masih di Surabaya, kita selalu menyempatkan singgah di bebek goreng nya Cak Rosyid (depan swalayan Sakinah, Keputih, tepatnya depan gerbang kampus ITS dari arah Keputih) paling tidak seminggu sekali. Bebek gorengnya cak Rosyid jaman dulu tuh terkenal banget (bukan anak ITS kalau gak kenal bebeknya cak rosyid....candaan teman2 kos maupun kampus dulu), enakkkk, gurih dan sambelnya mantab banget... Kalau datang lewat jam 8 malam dijamin sudah gak kebagian bebeknya, antriannya yang bikin gak kuat... Makanan favorit ini selalu jadi pilihan kami saat itu.

Walaupun kali ini pertama saya bikin, tidak nyangka hasilnya ternyata rasanya bener2 nendang, gurih, kremes, gak ada bau amis dan bumbunya juga merasuk sampe kedalam. Resepnya saya ambil dari berbagai sumber dan saya gabung. Karena ada suatu bahan di sumber lain gak ada, di sumber lain ada dan yang menjadi ciri khasnya bebek surabaya itu biasanya dibumbui dengan sedikit santan. Sayang tidak ada daun kemanginya, kalau ada akan semakin lengkap hidangan bebek kali ini. Ehm... bikin saya ketagihan nih...

Bebek Goreng Surabaya Ala dapur Safa

Bahan : 1 ekor bebek, (2 kg), potong menjadi kurang lebih 10-12 bagian
Bumbu semua saya kira2, menurut ukuran lidah saya, jadi bisa disesuaikan dengan selera masing2.
Haluskan :
Bawang putih
Bawang merah/bawang bombai
Ketumbar
Kunyit
Jahe
Air jeruk nipis
Laos
Miri
Garam
1 kaleng Santan kental kurang lebih 450 ml

Daun jeruk
Serai


Bebek yang sudah dicuci bersih dan dipotong2 dicampur dengan semua bumbu-bumbu diatas dan biarkan meresap bumbunya. Diamkan kurang lebih 1 jam.
Rebus dengan api sedang, hingga bebek dirasa cukup matang
Tambahkan air jika perlu
Sisakan sedikit air dalam rebusan bebek tadi

Siapkan minyak panas dan goreng bebek hingga matang

Pelengkap :
Sambal Terasi dan juga lalapan daun kemangi (sayang disini tidak ada), ketimun, tomat atau apa sajalah yang bisa dijadikan lalapan. Bawang goreng.

Bumbu sambel terasi :
Bawang putih iris ditumis hingga harum, masukkan bawang merah, cabe, terasi, tomat, gula, garam. Uleg hingga semua bahan tercampur rata. Tuangi sedikit minyak panas bekas minyak gorengan bebek tadi.

Penyajiannya:
Ambil nasi secukupnya, tuangi dengan bumbu air rebusan bebek tadi, taburi dengan bawang goreng dan lengkapi dengan sambel terasi dan lalapan.

Enaknya dimakan saat masih hangat.
Alhamdulillah bisa sedikit mengobati rasa kangen akan bebek goreng, Dan seperti biasa sulungku Safa jadi lahab makannya, sampe nambah2. Suami sudah pasti nambah dan juga yang masak tak mau ketinggalan. Rafifpun mulai kucoba kenalkan bebek ini (Rafif kan sudah 1 tahun), ternyata semua suka.

Alhamdulillahhirobbil 'alamin

6 komentar:

Cempluk mengatakan...

met baun baru hijriyah.smoga makin baik dan sukses di taun baru ini.amin allhumma amin.
bebek goreng, jadi keinget liburan akhir tahun kemarin bun..makan bebek bengil dengan porsi bebek setengah utuh.guede banget, sampe gak muat ke perut.hehehe

Judith mengatakan...

Sambel terasinya mau dunk jeng ... menggugah selera banget :)

Iklan Gratis mengatakan...

Wah bebek gorengnya enak tenan mbak... jadi laper ngeliatnya. Emang yah Surabaya terkenal banget dengan bebek gorengnya. Saya sering makan yang di jalan belimbing dekat bioskop Ria... masih ada nggak?

Mantap!

riana mengatakan...

aduh..mbak..penegn ke its skr nh..aku juga udah kangen ma bebeknya cak rosyid..itu mah langganan fave buat anak kos kayak diriku..he..he...
titip salam buat ronny mardiyanto ya..mbak..klo kerumah mbak, buat makan siang suruh bayar aja..mbak..he..he...

ROSY mengatakan...

mbak...hmmmmm bebek gorengnya masih ada ga? ngidam neh hehe

Sri Fatmawati mengatakan...

mbak anisa fatma nie..duh aku bener2 ngiler ma bebek gorengnya. Kangen nie mbak, kapan ya ketemu lagi, tar kalo ke fukuoka kontak2 ya hehe..
oiya mbak, bebeknya kalo beli di kumamoto itu lama ga ngerebusnya?. Kalo aku bikin di Surabaya kan mesti pake presto. Disini aku jg ada presto sie, kasih saran ya mbak, tengkiu